Provided by | wangontinoe: Karang Emas di perairan Haloban "Pulau" Baru Jadi Rebutan wangontinoe: Karang Emas di perairan Haloban "Pulau" Baru Jadi Rebutan | Gratis software Yamaha Keyboard Midi Dangdut koplo campursari style yamaha omb player streaming audio cctv live tv radio Facebook wangontinoe antivirus |

Karang Emas di perairan Haloban "Pulau" Baru Jadi Rebutan

PULAU , Puluhan nelayan Pulau Banyak belakangan berlomba memburu bebatuan di dasar laut yang tersembur dari “kepundan” daratan yang baru muncul di perairan Haloban, Kecamatan Pulau Banyak, Aceh Singkil sejak Selasa (13/4/2010) lalu.
Mereka yakin, batuan tersebut mengandung emas bahkan intan, meski belum ada pendapat ahli ataupun uji material terhadap kandungan bebatuan dimaksud. Wartawan Serambi Indonesia berkesempatan mengunjungui "pulau baru" itu, Senin (19/4/2010).

Para nelayan terlihat menyelam dengan menggunakan perlengkapan seadanya, mulai dari perahu mesin, kacamata selam, dan oksigen dari mesin kompresor. Bahkan, sejak malam sebelumnya, mereka menyelami dasar daratan baru yang tingginya sekitar 16 meter itu.

Nelayan teradisional ini, selain berasal dari Desa Haloban, Asantola, Ujung Sialit, dan Suka Makmur yang masih merupakan gugus Pulau Tuangku (nama lain Haloban), juga banyak yang datang dari Pulau Balai, ibu kota Kecamatan Pulau Banyak.
Padahal, jaraknya cukup jauh, sekitar dua jam perjalanan naik speedboat. Mereka ramai-ramai mendekati daratan junior yang muncul di antara Pulau Tailana dan Madang Kati itu. Tidak hanya kaum lelaki, ibu-ibu nelayan pun ikut menemani suaminya menyelam.

Umumnya nelayan yang menyelam hanya memburu batu yang warnanya mengkilap dan kuning keemasan. Selama ini, batuan jenis ini sangat jarang ditemukan di kepulauan yang banyak terumbu karangnya itu. Karang bahkan sering diambil warga untuk dijadikan pengganti batu dalam membangun rumah, gedung, maupun jembatan.

“Tadi begitu kami datang, nelayan yang berburu baru itu sempat terkejut. Mereka bicara pakai bahasa Haloban yang artinya: cepat simpan batu yang berwarna kuning,” ungkap Tachsis, warga Pulau Balai yang mahir berbahasa Haloban.
Ia datang ke lokasi daratan yang baru tumbuh itu bersama Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Aceh Singkil, Saiful Umar, kemarin sore. Menanggapi ramainya warga yang berburu batu di lokasi daratan baru itu, Saiful Umar mengimbau warga agar tidak terpengaruh oleh isu-isu yang belum jelas.
Sebaiknya, saran dia, warga menunggu datangnya para geologis untuk memastikan kandungan/zat apa sebenarnya yang disemburkan “kepundan” daratan yang berbentuk kerucut itu.
Bagaikan MendidihPantauan kemarin, formasi daratan baru yang muncul dari dasar laut itu secara umum tidak mengalami perubahan, baik tinggi maupun luasnya. Tingginya sekitar 16 meter, lebar 60 meter. Cuma, ada beberapa kejadian yang menonjol kemarin, yakni munculnya gelembung air dengan ukuran yang lebih besar dari biasanya ke permukaan laut. Selain itu, beberapa warga yang menyelam mengaku mendengar suara seperti air mendidih (menggelegak).

“Saat menyelam saya mendengar ada suara air mendidih, saya langsung naik ke atas. Tapi saat menyelam lagi, terdengar lagi suara seperti air mendidih. Lokasinya dekat dengan semburan lumpur halus,” kata Jafril (29), warga Haloban.

Gosong WulawanSeminggu setelah ditemukan daratan baru yang menyemburkan lumpur, pasir, dan bebatuan itu, warga Pulau Tuangku mulai menamainya. Nama yang disematkan kepada calon daratan baru itu adalah Gosong Wulawan yang berarti karang emas.

Dalam terminologi lokal, gosong berarti hamparan terumbu karang di laut dangkal, semirip atol. “Dengan diberi nama Gosong Wulawan, mudah-mudahan kemunculan daratan itu membawa berkah bagi penduduk Haloban yang sebentar lagi dimekarkan menjadi kecamatan Pulau Banyak Barat,” kata Ihsan, tokoh adat setempat.

Tunggu tim ahliSementara itu, ratusan warga Haloban, desa terdekat ke lokasi kejadian, sejak pagi hingga sore kemarin menunggu-nunggu kedatangan tim ahli dari Dinas Pertambangan dan Energi Aceh, maupun dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang sedang berlayar naik kapal riset, Baruna Jaya III dari Simeulue.

Setiap ada benda berbentuk kapal yang bergerak di laut, warga langsung berdiri untuk melongok. Mereka khawatir kecolongan tim ahli sudah datang, dan mereka tidak mengetahuinya. Tapi, hingga menjelang isya, kapal yang ditunggu-tunggu itu belum kelihatan melintas di perairan Haloban.

Warga Haloban yang kebetulan sedang pergi ke luar daerah juga beberpa kali menghubungi Serambi Indonesia untuk menanyakan kedatangan tim ahli. “Kalau tim ahli sudah datang, tolong kabari, ya” pinta Irwan, warga Haloban yang sedang berada di Pulau Balai melalui SMS.
“Jika pasir yang tersembur itu mengandung emas, kami langsung datang membawa karung untuk mengambil pasirnya,” seloroh Irwan.

Kisah MistisDi sisi lain, kemunculan daratan baru itu dalam cerita yang dibahas di kedai-kedai kopi, mulai menghadirkan kisah-kisah mistis. Misalnya, ada warga yang tiba-tiba tensi darahnya naik setelah menyelam di lokasi itu, padahal sebelumnya tidak memiliki riwayat darah tinggi.

Kisah mistik lainnya, seorang warga yang mengambil batu mengkilap berwarna keemasan tiba-tiba malamnya bermimpi tangannya terpotong. Lalu esoknya dia buang batu tersebut. “Kawanku yang menyimpan batu, malamnya mimpi tangannya kena potong, esoknya langsung batu itu dia buang,” cerita Anhar (40), warga Asantola.

Rumor lain, puncak daratan baru itu tidak bisa diambil gambarnya. Salah satu contohnya, kamera seorang wartawan televisi nasional kemasukan air di lokasi itu saat mengambil gambar, meski ia sudah menggunakan pengaman.
Namun, cerita ini tidak semuanya benar. Nyatanya, seorang nelayan berhasil memotret puncak daratan baru itu hanya dengan menggunakan telepon genggam yang dibungkus plastik, walau gambarnya agak kabur

regional.kompas.com

0 komentar :


Poskan Komentar